Jumat, 16 Maret 2012

This What I Called, Cuco

Tanggal 11-14 Maret kemarin aku pergi liburan bareng temen-temen. Tapi ini bukan sekedar liburan. Liburan ini 100 kali lebih asik daripada liburan bareng keluarga dan sama rombongan sekolah. 100 lebih rame daripada liburan dvd marathon sampe mata merah, kepala pusing.

Tau ga kenapa?
Karena ini adalah liburan yang menjelajah menjauhi kemewahan, berpetualang mencari jalan yang menantang, mengembara berbekal utama semangat di dada bersama teman-teman dekat tercinta.




Backpacker to Jogja.



----------------------


Backpackeran kali ini dimulai dengan berkumpulnya aku, Riva, Semeru, Haidar, Andera, Ferry dan Rifqi di stasiun Kiaracondong pada tanggal 11 Maret 2012. Yap, sebagai seorang backpacker, kita memegang teguh prinsip "Selama ada yang murah, nyaman dan efisein, kenapa engga?". Jadilah kita naik kereta ekonomi Kahirupan. Kereta Kahirupan ini bener-bener ngajarin kehidupan. Gimana kita harus bisa bertoleransi terhadap kenyamanan kita sendiri, gimana kita harus apik menjaga barang biar ga dicuri, gimana kita harus pinter bersosialisasi sama seluruh kalangan. Bener-bener pengalaman baru yang ga sebanding dengan harga tiketnya yang cuma Rp.35.000


Day 1

Setelah melaksanakan kurang lebih 9,5 jam perjalanan sampailah kita di kota Jogja. Kita berhenti di stasiun Lempuyangan dan langsung nyari mesjid buat sholat subuh. Setelah sholat, datanglah Kiky yang udah di Jogja sehari sebelumnya dan kita langsung caw dari stasiun.

St.Lempuyangan yang rapi dan tertib
 

Perut keroncongan semaleman di kereta, pas keluar stasiun langsung disambut sama warung soto. Alhasil, 9 backpackers lansung ngisi amunisi di Soto Pak Kadi di depan St.Lempuyangan. Makan soto, teh anget sambil nikmatin suasana Jogja di pagi hari masih dengan backpack menggantung dipunggung. Mantap.

Setelah makan pagi, kita langsung menuju penginapan di daerah Sosrokusuman yang jaraknya kurang lebih 4km dari stasiun Lempuyangan. Lumayan jalan-jalan pagi coy men bro sist.

 Di depan penginapan

Sesampainya di Hotel Puri, kita ber-9 langsung istirahat, mandi dan beres-beres untuk perjalanan pagi ini. Tujuan pertama kita tanggal 12 Maret waktu itu adalah Keraton Jogja yang kita tempuh dengan jalan kaki dari Malioboro dan jaraknya kurang lebih menurut skala Hani adalah 2km.

Di keraton atas saran my babeh, kita nyewa guide biar tau sejarah keraton. Jadi wisata tuh ga cuma ngisi pengalaman tapi ngisi otak juga. Serasa belajar sejarah tapi 10000 kali lebih menyenangkan.




Udah puas di Keraton, next destination was Taman Sari! Taman Sari di Bandung tentunya beda sama Taman Sari di Jogja. Taman Sari tuh tempat keluarga Keraton dulu mandi (atau berenang lebih tepatnya, karena ga mungkin kita mandi ngejebur di kolam ukuran 10x12m #skalahani).

 Andera arab nyasar, Hani pipi tembem

Next! Setelah cape berjalan kaki Malioboro-Keraton-Taman Sari, kita nyari tempat peristirahatan yang gratis, adem, dan paling dicintai backpackeran kemanapun mereka berada. Apa lagi kalo bukan masjid! Ngeliat jam udah menunjukan pukul 12 siang, kita segera hengkang dari Taman Sari menuju Mesjid Gedhe di Alun-Alun deket Keraton. Disana kita sholat dan tidur-tiduran bentar mengingat udara di luar sana udah setara temperatur ruang sauna sembaru mengisi energi untuk destinasi selanjutnya yaitu Candi Prambanan. 

Perjalanan ke Candi Prambanan ditempuh kurang lebih 35 menit menggunakan Trans Jogja( salah satu kendaraan yang paling kita gemari karena selain murah juga salah satu spot untuk ngadem~).Wisata ke candi ini merupakan wisata dengan biaya tiket termahal yaitu Rp. 30.000. Tapi itu worth it kok.





Prambanan amazed me soo much. Tapi sayang, pas kita lagi asik-asik liatin candi, langit tiba-tiba saja memuntahkan air, angin dan petir. Jadilah kita berlari-lari nyari pos buat berlindung. 

Hari ini kita merasakan perubahan udara yang begitu kontras, dari super panas ke totally dingin. Ketika kita minta Allah memberikan sedikit angin, Allah malah ngasih angin super besar beserta air dan gemuruh petir. So what should we do except being grateful :').

Puas ngebolang seharian, malam harinya kita lanjutkan dengan wisata kuliner. Tujuan utama malem ini adalah ke angkringan yang ngejual kopi jos. Kopi jos tuh kopi item yang dikasih areng di dalemnya jadi bunyi nya 'joos'. Ga cuma extra joss yang bisa nge-jos kan? #apaatuhhan.



Nangkrin malem-malem bareng temen-temen diiringin kecrekan pengamen jalanan dan jajanan ramah kantong tuh adalah salah satu kebahagiaan yang pertama kali aku rasain. Kebahagiaan yang ga bakal kalian dapet dimana-mana kecuali di kota pelajar bernama Jogja :).


Day 2

Setelah kemarinnya dihabiskan untuk wisata sejarah. Hari ini tujuannya adalah wisata alam! Wisata alam ke Parangtritis dan Kaliurang yang jaraknya cuma 2 jengkal di peta tapi puluhan kilometer jarak sesungguhnya. Hari itu kami lewati dari panti hingga gunung. Dari daerah panas ke daerah sejuk. Pokoknya cucoooooo bangeeeeeet. 

Pagi hari diawali dengan sarapan nasi gudeg Rp.10.000 di Malioboro lalu dilanjutkan dengan menaiki Trans Jogja menuju St.Giwangan. Dari Giwangan, kita naik kendaraan umum menuju Parangtritis.

Sebenernya aku ga begitu pingin ke pantai soalnya puaaanas buanget mamen. Tapi selama 6 tahun tinggal di Jawa aku sama sekali ga pernah mengingjakan kaki di Parangtritis, soo what i'm waiting for? Go Parangtritis!

Pantai Parangtritis
 
Perjalanan ini semua kita tempuh sama Trans Jogja dan kendaraan umum. Untuk transportasi aja hari ini menghabiskan Rp.59.000. Memang agak mahal sih, mengingat kita bepergian dari ujung Jogja ke ujung lainnya.

Kaliurang tuh nama daerah pegunungan di Jogja, semacam Lembangnya Bandung lah. Disini banyak objek wisata Gn.Merapi karena memang puncak Kaliurang jaraknya cuma 2km ke Gn.Merapi. Sedihnya, banyak objek wisata disini rusak gara-gara erupsi Merapi baru-baru ini.



 Di Taman Wisata Plawangan Turgo

Pukul 18.30 kita sampai di penginapan tercinta dan istirahat lumayan lama karena kita berencana untuk wisata kuliner di lesehan, dimana lesehan itu buka jam 9 malem.

Lesehan di Malioboro adalah semecam kaki lima yang buka di depan toko yang udah tutup dan biasanya nama lesehan itu sendiri diambil dari nama toko yang etalasenya dipake untuk tempat jualan.



Singkat kita makan di Lesehan Terang Bulan. Lesehan tercuco yang pernah ada. Makan lahap ditemani kuliner rasa mantap dan musik dari musisi jalanan berskill menyanyikan lagu lawas hingga lagu masa kini. I've never imagined that live could be soooo amazing like this~~~.


Day 3

Hari terakhir... Ga kerasa banget udah 3 hari di Jogja dan kita pun agak distracted sama tujuan hari ini karena wisata must visit  di Jogja rasanya udah dikunjungi semua. Akhirnya setelah berunding panjang,
kita yang awalnya berencana ke Candi Borobudur memutuskan untuk ke Kotagede mengingat kita harus pulang ke Bandung pukul 20.30.

Kota gede itu kawasan perak di Jogja. Emang agak geje sih ke sini liat perak, because we really didn't put any interest in silver. Beruntungnya, aku punya rekomendasi tempat lain selain tempat kerajinan perak di Kotagede yaitu Makam Raja Mataram Kuno. Sayangnya disini ada peraturan untuk ga ngambil foto :(.

Selesai berkunjung ke makam, rahang udah kering kerontang minta diisi cairan. Soo we went straight to Warung Sido Semi which is the oldest warung at Kotagede. Makanan nya murah-murah tapi rasanya ga murahan.

Setelah perut kenyang kita langsung ambil langkah 1000 ke Malioboro untuk belanja oleh-oleh. Jadi selama beberapa jam terakhir kita di Jogja, kita habiskan dengan berbelanja. Oya untuk informasi, di hari ke-3 kita jalan-jalan sambil bawa-bawa backpack soalnya kita udah ga mesen kamar. Jadi di hari ke-3 ini bener-bener kerasa turisnya karena jalan kemana-mana sambil bawa-bawa ransel guede.

Ga kerasa semua kegiatan ini udah menyita waktu dan tiba-tiba aja udah jam 19.45. Kita harus cepet-cepet ke Lempuyangan kalo ga mau ketinggalan kereta. Alhasil, kita berjalan setengah lari dari Malioboro ke Lempuyangan dengan beban yang bertambah di punggung karena ransel yang makin menggembung.





4 kilo meter.
2,5 mil. 
Terburu-buru meninggalkan kota yang telah memberi banyak kenangan dan pelajaran.
Dilatari tawa bahagia dan salam perpisahan yang panjang dari 9 anak manusia yang sedang mencari pengalaman. 
Kami pulang......


 
Jogja, izinkanlah kami untuk pulang lagi. Bila hati sepi dan tak dapat terobati.....





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar